AI dan Pekerjaan: Manusia Masih Lebih Murah Dibandingkan Kecerdasan Buatan di Sebagian Besar Pekerjaan, Temuan MIT

AI dan Pekerjaan: Manusia Masih Lebih Murah Dibandingkan Kecerdasan Buatan di Sebagian Besar Pekerjaan, Temuan MIT

Road.co.id

Kecerdasan buatan tidak dapat menggantikan sebagian besar pekerjaan saat ini dengan cara yang hemat biaya, demikian temuan Massachusetts Institute of Technology dalam sebuah penelitian yang berupaya mengatasi ketakutan bahwa AI akan menggantikan manusia di sejumlah industri.

Dalam salah satu penyelidikan mendalam pertama mengenai kelayakan AI menggantikan tenaga kerja, para peneliti memodelkan daya tarik biaya dari otomatisasi berbagai tugas di AS, dengan berkonsentrasi pada pekerjaan yang menggunakan visi komputer – misalnya, guru dan penilai properti. Mereka menemukan hanya 23% pekerja, yang diukur dalam upah dolar, dapat digantikan secara efektif. Dalam kasus lain, karena pengenalan visual yang dibantu AI mahal untuk dipasang dan dioperasikan, manusia melakukan pekerjaan tersebut dengan lebih hemat.

Penerapan AI di seluruh industri mengalami percepatan tahun lalu setelah ChatGPT OpenAI dan alat generatif lainnya menunjukkan potensi teknologi tersebut. Perusahaan teknologi mulai dari Microsoft Corp. dan Alphabet Inc. di AS hingga Baidu Inc. dan Alibaba Group Holding Ltd. di Tiongkok meluncurkan layanan AI baru dan meningkatkan rencana pengembangan – dengan kecepatan yang menurut beberapa pemimpin industri adalah kecepatan yang sangat cepat. Kekhawatiran mengenai dampak AI terhadap lapangan kerja telah lama menjadi perhatian utama.

Kami ada di Saluran WhatsApp. Klik untuk bergabung.

“'Mesin akan mencuri pekerjaan kita' adalah sebuah sentimen yang sering diungkapkan pada masa perubahan teknologi yang pesat. Kecemasan seperti itu muncul kembali dengan terciptanya model bahasa yang besar,” kata para peneliti dari Laboratorium Ilmu Komputer dan Kecerdasan Buatan MIT dalam makalah setebal 45 halaman berjudul Beyond AI Exposure. “Kami menemukan bahwa hanya 23% dari kompensasi pekerja yang 'dipaparkan' dengan visi komputer AI akan hemat biaya bagi perusahaan untuk melakukan otomatisasi karena besarnya biaya awal sistem AI.”

Computer vision adalah bidang AI yang memungkinkan mesin memperoleh informasi bermakna dari gambar digital dan masukan visual lainnya, dengan penerapannya yang paling umum muncul dalam sistem deteksi objek untuk mengemudi secara otonom atau dalam membantu mengkategorikan foto di ponsel pintar.

Rasio biaya-manfaat dari visi komputer paling menguntungkan di segmen seperti ritel, transportasi dan pergudangan, semua area di mana Walmart Inc. dan Amazon.com Inc. menonjol. Hal ini juga mungkin dilakukan dalam konteks layanan kesehatan, kata makalah MIT. Peluncuran AI yang lebih agresif, terutama melalui penawaran berlangganan AI-as-a-service, dapat meningkatkan penggunaan lain dan menjadikannya lebih layak, kata para penulis.

Studi ini didanai oleh MIT-IBM Watson AI Lab dan menggunakan survei online untuk mengumpulkan data tentang 1.000 tugas berbantuan visual di 800 pekerjaan. Saat ini, hanya 3% dari tugas-tugas tersebut yang dapat diotomatisasi dengan biaya yang efektif, namun jumlah tersebut dapat meningkat menjadi 40% pada tahun 2030 jika biaya data turun dan akurasi meningkat, kata para peneliti.

Kecanggihan ChatGPT dan pesaingnya seperti Google Bard telah menghidupkan kembali kekhawatiran bahwa AI akan merampas pekerjaan, karena chatbot baru menunjukkan kemahiran dalam tugas-tugas yang sebelumnya hanya mampu dilakukan oleh manusia. Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan pekan lalu bahwa hampir 40% pekerjaan di seluruh dunia akan terkena dampaknya dan para pembuat kebijakan perlu secara hati-hati menyeimbangkan potensi AI dengan dampak negatifnya.

Pada Forum Ekonomi Dunia di Davos minggu lalu, banyak diskusi berfokus pada AI yang menggantikan tenaga kerja. Salah satu pendiri Inflection AI dan DeepMind Google, Mustafa Suleyman, mengatakan bahwa sistem AI “pada dasarnya adalah alat yang menggantikan tenaga kerja.”

Salah satu studi kasus di makalah tersebut mengamati toko roti hipotetis. Para pembuat roti secara visual memeriksa bahan-bahan untuk pengendalian kualitas setiap hari, namun itu hanya mencakup 6% dari tugas mereka, kata para peneliti. Penghematan waktu dan upah dari penerapan kamera dan sistem AI masih jauh dari biaya peningkatan teknologi, mereka menyimpulkan.

“Studi kami mengkaji penggunaan visi komputer di seluruh perekonomian, mengkaji penerapannya pada setiap pekerjaan di hampir setiap industri dan sektor,” kata Neil Thompson, direktur Proyek Penelitian FutureTech di Lab Ilmu Komputer dan Kecerdasan Buatan MIT. “Kami menunjukkan bahwa akan ada lebih banyak otomatisasi di bidang ritel dan layanan kesehatan, dan lebih sedikit otomatisasi di bidang konstruksi, pertambangan, atau real estate,” katanya melalui email.

Baca juga berita utama hari ini:

Apple Vision Pro dan Masa Depan: Apple sudah membayangkan aplikasi perangkat ini di masa depan, termasuk menggunakannya untuk operasi, perbaikan pesawat, dan mengajar siswa. Ketahui apa yang siap dilakukan gadget di sini.

Penipuan dunia maya menjadi kutukan dalam kehidupan modern. Pada tahun 2022-2023, hampir 94.000 kejahatan dunia maya dilaporkan di Australia, naik 23% dibandingkan tahun sebelumnya. Ketahui cara melindungi diri Anda di sini.

AI untuk kebaikan atau keburukan? Jika AI yang berkembang pesat dapat mencapai tujuan mulianya yaitu keabadian digital — seperti yang diyakini oleh para pendukungnya — apakah AI akan menjadi kekuatan yang membawa kebaikan atau kejahatan? Baca semuanya di sini.

You might also like