Changpeng Zhao dari Binance mengaku bersalah, mundur untuk menyelesaikan penyelidikan keuangan terlarang AS

Changpeng Zhao dari Binance mengaku bersalah, mundur untuk menyelesaikan penyelidikan keuangan terlarang AS

Road.co.id

Kepala Binance Changpeng Zhao mengundurkan diri dan mengaku bersalah karena melanggar undang-undang anti pencucian uang AS sebagai bagian dari penyelesaian $4.3 miliar yang menyelesaikan penyelidikan selama bertahun-tahun terhadap pertukaran kripto terbesar di dunia, kata jaksa pada hari Selasa.

Kesepakatan itu, yang mengharuskan Zhao secara pribadi membayar $50 juta, digambarkan oleh jaksa sebagai salah satu hukuman perusahaan terbesar dalam sejarah AS. Ini adalah pukulan lain bagi industri kripto yang telah dilanda investigasi dan terjadi setelah dakwaan penipuan baru-baru ini terhadap pendiri FTX Sam Bankman-Fried.

Namun beberapa pakar hukum mengatakan ini adalah hasil yang baik bagi Zhao, karena kekayaannya yang besar tetap utuh dan memungkinkan dia untuk mempertahankan sahamnya di Binance, bursa yang ia dirikan pada tahun 2017.

Binance melanggar undang-undang anti pencucian uang dan sanksi AS dan gagal melaporkan lebih dari 100,000 transaksi mencurigakan dengan organisasi yang digambarkan AS sebagai kelompok teroris termasuk Hamas, al Qaeda, dan Negara Islam Irak dan Suriah, kata pihak berwenang.

Pertukaran tersebut juga tidak pernah melaporkan transaksi dengan situs web yang ditujukan untuk menjual materi pelecehan seksual terhadap anak-anak dan merupakan salah satu penerima terbesar hasil ransomware, kata mereka.

Kami sekarang ada di WhatsApp. Klik untuk bergabung.

“Binance memudahkan para penjahat untuk memindahkan dana curian dan hasil ilegal di bursanya,” kata Jaksa Agung AS Merrick Garland pada hari Selasa. “Binance juga melakukan lebih dari sekedar gagal mematuhi hukum federal. Ia berpura-pura mematuhinya.”

Beberapa dakwaan, baik pidana maupun perdata, berkaitan dengan praktik yang pertama kali dilaporkan Reuters dalam serangkaian artikel pada tahun 2022.

Departemen Kehakiman, yang merundingkan penyelesaian tersebut dengan Komisi Perdagangan Berjangka Komoditi (CFTC) dan Departemen Keuangan, sedang mengupayakan hukuman penjara 18 bulan bagi Zhao, jumlah maksimum yang disarankan berdasarkan pedoman federal, demikian yang dilaporkan New York Times.

Mantan kepala kepatuhan Binance, Samuel Lim, didakwa oleh CFTC, kata badan tersebut. Baik Lim maupun pengacaranya tidak menanggapi permintaan komentar.

Binance akan membayar $1.81 miliar dalam waktu 15 bulan, dan kerugian selanjutnya sebesar $2.51 miliar sebagai bagian dari kesepakatan, kata jaksa.

Zhao, seorang miliarder, lahir di Tiongkok dan pindah ke Kanada pada usia 12 tahun. Dia mengaku bersalah di pengadilan Seattle pada Selasa sore.

“Hari ini, saya mengundurkan diri sebagai CEO Binance,” kata Zhao di media sosial setelah penyelesaian tersebut diumumkan. “Memang benar, tidak mudah untuk melepaskannya secara emosional. Tapi saya tahu itu adalah hal yang benar untuk dilakukan. Saya membuat kesalahan, dan saya harus mengambil tanggung jawab. Ini yang terbaik untuk komunitas kami, untuk Binance, dan untuk diri saya sendiri.”

Meskipun pihak berwenang telah menyelidiki Zhao dan Binance selama bertahun-tahun, keluarnya Zhao menandai perkembangan dramatis bagi salah satu tokoh paling kuat di industri kripto, dan bagi Binance. Kesepakatan itu menimbulkan pertanyaan tentang masa depan pertukaran kripto, yang dikontrolnya dengan ketat.

Richard Teng, seorang eksekutif lama Binance, akan mengambil alih Binance, kata Zhao dalam postingannya.

“Resolusi ini mengakui tanggung jawab perusahaan kami atas pelanggaran kepatuhan kriminal dan historis, dan memungkinkan perusahaan kami untuk membalikkan keadaan,” kata Binance dalam sebuah pernyataan.

Dalam pernyataan terpisah, Teng mengatakan bahwa fokusnya adalah “meyakinkan pengguna bahwa mereka dapat tetap yakin dengan kekuatan finansial, keamanan, dan keselamatan perusahaan.”

ZHAO MEMPERTAHANKAN SAHAM BINANCE

Profesor hukum Universitas Vanderbilt Yesha Yadav mengatakan meskipun dendanya sangat besar, namun tampaknya dapat dikelola oleh Binance.

“Kesepakatan ini…tampaknya dirancang untuk memberi Binance kesempatan untuk hidup di hari lain, sambil menyingkirkan CZ, seorang tokoh yang secara intrinsik terkait dengan pertumbuhan model bisnis,” katanya.

Namun, karena Zhao tampaknya mempertahankan sahamnya di Binance, ada kemungkinan dia masih dapat memberikan pengaruh pada perusahaan tersebut, Yadav menambahkan.

Zhao memiliki kekayaan $10,2 miliar, menurut Forbes.

Mengingat keseriusan pelanggaran dan aktor-aktor yang terlibat, Zhao nampaknya telah “menyelesaikan masalah ini dengan cukup baik” karena pemerintah AS kemungkinan besar harus membujuknya untuk datang ke AS, kata Robert Frenchman dari Mukasey Frenchman LLP.

“Dia masih memiliki kekayaan yang sangat besar,” kata Frenchman. “Dia sepertinya tidak akan menghabiskan terlalu banyak waktu di penjara AS. Dia tetap mempertahankan kepemilikan sahamnya di Binance, sebuah perusahaan yang kini telah menyelesaikan beberapa masalah hukum terbesarnya.”

Jaksa kemungkinan besar mempertimbangkan manfaat tersebut bagi Zhao dengan kemungkinan bahwa dia mungkin tidak menyerah dan keinginan untuk meyakinkan Binance agar setuju membayar sejumlah besar uang, kata Jeffrey Cohen, asisten profesor di Boston College Law School dan mantan jaksa federal.

“Jika Anda bisa mendapatkan jumlah denda yang cukup besar untuk perusahaan dan kerugiannya adalah masing-masing terdakwa akan menerima hukuman yang sedikit lebih rendah, maka pemerintah akan membuat perhitungan seperti itu,” kata Cohen.

‘POTENSI ILEGAL’

Binance telah berada di bawah pengawasan Departemen Kehakiman setidaknya sejak tahun 2018, menurut laporan Reuters tahun lalu, ini hanyalah salah satu dari serangkaian masalah hukum yang dihadapinya di Amerika Serikat.

Jaksa federal meminta perusahaan tersebut pada bulan Desember 2020 untuk memberikan catatan internal tentang upaya anti pencucian uang, bersama dengan komunikasi yang melibatkan Zhao.

CFTC mengajukan tuntutan perdata terhadap Binance pada bulan Maret, menuduhnya gagal menerapkan program anti pencucian uang yang efektif untuk mendeteksi dan mencegah pendanaan teroris.

Secara internal, petugas dan karyawan Binance mengakui bahwa platform tersebut memfasilitasi “aktivitas yang berpotensi ilegal,” tuduhan CFTC.

Pada bulan Februari 2019, Lim dari Binance menerima informasi tentang transaksi kelompok militan Palestina Hamas di Binance, tulis CFTC.

Lim, seorang warga Singapura, “menjelaskan kepada rekannya bahwa teroris biasanya mengirim ‘sejumlah kecil’ karena ‘sejumlah besar merupakan pencucian uang’,” kata CFTC dalam gugatannya pada bulan Maret.

Daniel Silva, mitra di firma hukum Buchalter dan mantan jaksa federal mengatakan tuduhan tersebut kemungkinan besar mendukung dakwaan terhadap Zhao dengan hukuman yang lebih berat seperti penipuan atau pencucian uang.

“Dia berisiko mendapat dakwaan yang jauh lebih serius, sehingga resolusi ini sangat menguntungkannya,” kata Silva.

Meski begitu, pengakuan bersalah yang melibatkan CEO sebuah perusahaan jarang terjadi dan menggarisbawahi dorongan Departemen Kehakiman di bawah kepemimpinan Partai Demokrat untuk mengajukan tuntutan terhadap para eksekutif.

“Pemerintah memainkan peran penting dalam masalah akuntabilitas individu,” kata Kit Addleman, mitra firma hukum Haynes Boone di Dallas.

Dia mencatat besarnya denda memperjelas bahwa pemerintah AS ingin mengendalikan sektor kripto, dan menggambarkan besaran finansial dari kesepakatan itu sebagai hal yang “mengejutkan”.

Satu hal lagi! HT Tech sekarang ada di Saluran WhatsApp! Ikuti kami dengan mengklik link tersebut agar Anda tidak ketinggalan update apapun dari dunia teknologi. Klik Di Sini untuk bergabung sekarang!

You might also like