Facebook, jejaring sosial lama, berusia 20 tahun

Facebook, jejaring sosial lama, berusia 20 tahun

Road.co.id

Didirikan 20 tahun yang lalu sebagai tempat nongkrong sederhana bagi kaum muda, Facebook telah menjadi raksasa yang tangguh dan — meskipun ada persepsi bahwa Facebook diperuntukkan bagi generasi boomer dan orang tua — terus tumbuh dan berkembang.

“Saya tidak akan pernah melupakan hari ketika saya mengunjungi laboratorium Mac di sekolah menengah saya dan mendaftar ke Facebook,” kata analis Insider Intelligence Jasmine Enberg kepada AFP.

“Anda secara bersamaan merasa bahwa Anda adalah bagian dari komunitas kecil dan eksklusif di mana orang tua, kakek-nenek, dan guru Anda tidak berada – tetapi juga bagian dari sesuatu yang jauh lebih besar.”

Diluncurkan sebagai thefacebook.com oleh Mark Zuckerberg dan tiga temannya pada tanggal 4 Februari 2004, situs ini awalnya dibatasi untuk mahasiswa Harvard College.

Ini tersedia bagi mahasiswa di universitas AS lainnya sebelum dibuka untuk siapa pun pada tahun 2006.

Facebook menjadi tempat untuk terhubung dengan siapa saja, di mana saja dan pada tahun 2023 dilaporkan digunakan oleh lebih dari 3 miliar orang setiap bulannya – peningkatan sebesar tiga persen dibandingkan tahun sebelumnya.

“Facebook, ketika diluncurkan, merupakan hal yang revolusioner,” kata Enberg.

“Sulit untuk melebih-lebihkan dampak Facebook terhadap segala sesuatu mulai dari budaya pop, politik, hingga cara kita berperilaku online.”

Dia mencatat “umpan” Facebook yang terkenal yang menyajikan foto, komentar, atau “postingan” lain yang menurut algoritmanya akan menarik perhatian pengguna.

Semakin banyak pengguna yang terlibat dengan jejaring sosial, semakin banyak pula iklan yang dapat menghasilkan uang yang ditargetkan menggunakan sejumlah besar informasi yang dibagikan orang-orang di Facebook.

Hal ini dianggap telah membantu membuka pintu bagi konten untuk “menjadi viral” dan memicu tren outlet berita online saja.

– Iklan raksasa –

Facebook mendapatkan reputasi karena membeli atau meniru calon pesaingnya, dan kini memiliki “keluarga” aplikasi termasuk Instagram dan WhatsApp.

Zuckerberg, yang masih memimpin perusahaan, menerapkan strategi investasi besar-besaran untuk mendapatkan pengguna sebelum mengintegrasikan metode menghasilkan uang yang biasanya melibatkan iklan bertarget.

Bersama Google, Facebook menjadi raksasa periklanan online.

Pada tahun 2022 – tahun yang buruk bagi perusahaan yang berbasis di Silicon Valley – labanya mencapai $23 miliar.

Platform ini “merupakan bagian dari lanskap digital”, khususnya bagi “generasi millenial” yang lahir pada tahun 1980an atau 1990an, menurut Enberg.

“Ini tetap menarik bagi pengiklan, berkat jangkauan dan kinerjanya,” kata analis Facebook.

Model bisnis yang dibangun dengan menggunakan data pribadi masyarakat untuk menawarkan konten yang lebih menarik perhatian dan iklan bertarget telah menyebabkan Facebook mendapat keluhan dan denda.

Baru saja muncul tuduhan bahwa Rusia menggunakan platform tersebut untuk mencoba mempengaruhi hasil pemilihan presiden tahun 2016, negara tersebut kemudian terlibat dalam skandal pengumpulan data Cambridge Analytica.

Pada tahun 2021, perusahaan ini mendapat kecaman atas tuduhan pelapor bahwa para eksekutif lebih mengutamakan keuntungan daripada keselamatan dan kesejahteraan pengguna.

Terlepas dari itu semua, Facebook terus berkembang.

Dan ekspansi raksasa teknologi ini telah memungkinkannya berinvestasi dalam inovasi termasuk kecerdasan buatan dan realitas virtual.

Facebook mengubah nama perusahaan induknya menjadi “Meta” pada akhir tahun 2021, dengan alasan bahwa hal itu disebabkan oleh visi Zuckerberg tentang dunia virtual imersif yang disebut sebagai “metaverse” sebagai platform komputasi besar berikutnya.

– 'Teman ibuku' –

“Kami mungkin kurang terlibat, tapi kami belum meninggalkannya karena memang tidak ada alternatif lain,” kata analis Creative Strategies, Carolina Milanesi, mengenai daya tahan jaringan sosial yang menua.

Facebook juga menambahkan “grup” yang memungkinkan pengguna membuat komunitas seputar minat yang sama seperti olahraga, selebriti, atau pertanian yang terhubung secara online dan juga di dunia nyata.

Yang juga populer adalah fitur pasar yang memungkinkan orang membeli atau menjual barang.

“Saya membuka Facebook karena saya tahu teman-teman ibu saya akan tertarik,” kata Ruby Hammer, pengasuh anak asal California berusia 18 tahun tentang penggunaan jejaring sosial tersebut untuk menghasilkan uang.

“Dan juga Marketplace, karena aku sedang mencari mobil.”

Hammer terhubung dengan rekan-rekannya dengan berbagi foto di SnapChat dan Instagram, bukan di Facebook.

Analis Enberg menyebut pembelian Instagram pada tahun 2012 sebagai bagian dari perubahan gaya hidup ponsel pintar sebagai salah satu keputusan bisnis terbaik yang dibuat oleh Facebook.

Langkah ini menyingkirkan saingannya, menyediakan forum baru untuk iklan, dan menarik minat pengguna internet muda terhadap Facebook.

“Yang terpenting, ini memberi perusahaan aplikasi untuk menyaingi Snapchat dan TikTok”, yang sangat populer di kalangan remaja,” menurut Enberg.

Saat ini, lebih dari separuh pengguna Facebook berusia antara 18 dan 34 tahun, menurut perusahaan wawasan online DataReportal.

Namun seberapa terlibatnya pengguna dengan jejaring sosial masih sulit diukur.

“Saya sangat jarang membuka Facebook, tapi apa yang saya posting di Instagram otomatis muncul di Facebook juga,” kata analis Milanesi.

“Jadi, saya tentu saja dianggap 'aktif'… Angka-angka tersebut mungkin tidak mencerminkan kenyataan.”

Satu hal lagi! Kami sekarang ada di Saluran WhatsApp! Ikuti kami di sana agar Anda tidak ketinggalan update apa pun dari dunia teknologi. ‎Untuk mengikuti saluran HT Tech di WhatsApp, klik Di Sini untuk bergabung sekarang!

You might also like