Apa itu Indeks Google? Alasan tidak mengindeks situs + solusi

Apa itu Indeks Google? Alasan tidak mengindeks situs + solusi

Road.co.id Apa maksudnya terindeks di Google? Agar situs dapat dilihat di halaman hasil pencarian Google, syarat pertama adalah mengindeks di mesin pencari Google atau mengindeks situs di Google. Jika Google tidak mengindeks situs tersebut, maka situs tersebut tidak akan terlihat di hasil pencarian Google dan tidak akan menerima trafik apapun dari mesin pencari Google. Pada artikel kali ini, pertama-tama kami akan menjelaskan konsep indeks Google. Selanjutnya kami akan mengajarkan cara mengecek pengindeksan halaman situs di Google dan terakhir kami akan menjelaskan penyebab situs tidak terindeks beserta solusi dari permasalahan tersebut. Jadi tetaplah bersama kami sampai akhir artikel ini.

 

Apa itu indeks Google dan apa pentingnya?

Indeks Google adalah basis data semua halaman berbagai situs di Internet yang telah dilihat dan diperiksa oleh robot Google dan disimpan dalam basis data untuk digunakan dalam hasil pencarian.

Setiap halaman harus terindeks terlebih dahulu sebelum muncul di halaman hasil pencarian Google. Jadi jika suatu halaman tidak terindeks maka tidak akan ditampilkan di hasil pencarian Google. Terindeks di Google sebenarnya bisa disebut sama dengan pendaftaran situs di Google.

Proses pengindeksan situs di mesin pencari Google adalah sebagai berikut:GOOGLE

indeks Google

  • Perayapan: Bot Google memeriksa halaman web dan mencari konten baru atau yang diperbarui.
  • Pengindeksan: Google menganalisis halaman dan menyimpan informasinya dalam database besar.
  • Pemeringkatan: Algoritme Google memilih halaman terbaik dan paling relevan dari indeks (daftar) dan menampilkannya kepada pengguna.

Terindeks dan diberi peringkat di Google adalah dua konsep yang berbeda. Anggaplah terindeks seperti tampil dalam sebuah kompetisi, dan meningkatkan peringkat Anda di Google dapat dianggap sebagai memenangkan sebuah kompetisi. Berdasarkan penjelasan tersebut, pentingnya terindeks di Google untuk menarik traffic dan pelanggan melalui Google menjadi lebih jelas.

 

Cara memeriksa status pengindeksan situs di Google

Ada beberapa cara untuk memeriksa apakah Google telah mengindeks halaman suatu situs. Berikut ini akan kami jelaskan beberapa cara beserta gambarnya:

 

1- Menggunakan perintah (:site) di Google – metode manual

Untuk memeriksa apakah situs tersebut terindeks di Google, cukup buka Google dan masukkan alamat domain situs tersebut setelah perintah (:site). Misalnya, untuk memeriksa indeks situs tangga di Google, digunakan perintah berikut:

 

site:nardebangroup.com

Jika Anda ingin memeriksa apakah halaman tertentu terindeks atau tidak, Anda dapat memasukkan alamat halaman tersebut setelah perintah site:. Jika tidak ada hasil yang ditemukan, berarti halaman ini tidak terindeks. Pada contoh di bawah, status indeks halaman “Hubungi Kami” situs Nardban DigitalGroup dicentang.

Menggunakan operator :site adalah metode yang praktis dan menurut Google, tidak memberikan hasil yang akurat. Jika Anda mencari ulasan mendetail tentang halaman dan alasan mengapa halaman situs tidak terindeks, menggunakan Google Search Console adalah metode yang lebih baik dan mendasar.

2- Memeriksa indeks situs di Google Search Console

Google Search Console adalah alat yang menunjukkan cara kerja situs di Google. Jika Anda belum familiar dengan alat ini, lebih baik instal Google Search Console di situs Anda sesegera mungkin. Alat ini gratis dan penggunaannya direkomendasikan bagi mereka yang peduli untuk mendapatkan pengunjung dari Google untuk situs mereka.

Untuk memeriksa halaman yang diindeks di situs, cukup buka bagian Pengindeksan di Google Search Console dan pilih opsi Halaman.

Anda harus memperhatikan jumlah halaman yang diindeks. Misalnya, jika Anda memiliki lebih dari 100 produk di situs Anda dan hanya 50 halaman yang diindeks, pasti ada masalah dengan indeks situs Anda dan Anda harus menyelidiki alasan mengapa halaman situs tersebut tidak diindeks.

Di sisi lain, jika jumlah total halaman, kategori, dan produk di situs adalah, misalnya, seratus, dan Anda memiliki lebih banyak halaman yang diindeks di situs, ini juga menjadi masalah, dan harus diperiksa halaman tambahan mana yang akan diindeks. halaman diindeks oleh Google. Halaman yang diindeks secara berlebihan membuang waktu dan energi bot Google. Ini adalah poin penting dalam mengoptimalkan anggaran perayapan.

Bot mesin pencari diyakini diperbolehkan meninjau sejumlah halaman terbatas saat mengunjungi kembali suatu situs. Jumlah sumber daya dan waktu yang dimiliki robot untuk memeriksa ulang halaman situs terbatas, dan nilai ini bergantung pada validitas dan jumlah halaman situs. Pakar SEO menyebut batasan ini sebagai anggaran perayapan.
Anda perlu membuat mesin pencari lebih fokus pada halaman situs Anda yang ingin Anda rangking.

Jika Anda ingin memeriksa status pengindeksan halaman situs tertentu, sebaiknya gunakan alat pemeriksaan url di Google Search Console. Cukup dengan memasukkan alamat halaman yang diinginkan di bar atas Google Search Console seperti terlihat pada gambar di bawah ini. Jika halaman diindeks, Anda akan melihat pesan (URL ada di Google) . Jika konten halaman telah diperbarui, Anda dapat meminta untuk memeriksa ulang halaman tersebut dengan mengklik Minta Pengindeksan. Perlu diingat bahwa permintaan indeks berturut-turut tidak berpengaruh pada proses pengindeksan halaman oleh Google. Lebih baik menunggu setidaknya satu hari setelah mendaftarkan permintaan indeks.

Jika halaman tidak terindeks oleh Google, hasilnya akan seperti di bawah ini dan Anda akan menerima pesan (URL tidak ada di Google) .

Jika halaman situs atau halaman situs tidak terindeks, Anda dapat meminta indeks halaman situs tersebut di Google Search Console. Dengan cara ini, Anda dapat memberi tahu Google bahwa ada artikel baru yang diterbitkan di situs tersebut atau salah satu artikel telah diperbarui. Namun, meminta indeks tidak menyelesaikan masalah pada situs yang menghalangi pengindeksan beberapa halaman situs atau keseluruhan situs. Jika Anda telah mendaftarkan permintaan untuk mengindeks halaman beberapa kali dan belum menerima hasil apa pun, Anda harus memeriksa alasan situs tidak diindeks dan mencoba solusi yang berbeda.

Ada berbagai macam penyebab mengapa situs atau beberapa halaman situs tidak terindeks, beberapa di antaranya akan kami bahas di bawah ini dan memberikan solusi untuk mengatasi masalah indeks situs.

 

Alasan situs tidak terindeks di Google

Dengan adanya pembaharuan algoritma Google pada bulan Mei 2020, proses pengindeksan di Google menjadi lebih rumit dan Google semakin terobsesi untuk mengindeks konten situs baru. Jadi, jika Anda memiliki masalah dengan pengindeksan produk, halaman, dan artikel di situs di Google, Anda harus mengambil tindakan untuk memperbaikinya. Terkadang ada alasan rumit mengapa situs tidak diindeks, dan kami akan memeriksa masing-masing alasan ini langkah demi langkah dan cara mengatasi masalah tersebut.

 

1- Perintah yang salah di file robot

File bot adalah file teks yang memberi tahu mesin pencari halaman mana yang boleh mereka akses. Mungkin ada instruksi dalam file robot situs yang mencegah halaman dirayapi oleh robot Google. Anda dapat melihat file robot dengan menambahkan kata robots.txt di akhir alamat situs. Misalnya, file robot tangga terletak di alamat berikut:

https://www.nardebangroup.com/robots.txt

Buka file robot situs Anda dan pastikan tidak ada perintah yang mirip dengan dua perintah berikut di file robot:

User-agent: Googlebot
Disallow: /
User-agent: *
Disallow: /

Kedua perintah ini memberi tahu Google bahwa mereka tidak diperbolehkan mengakses halaman situs mana pun. Untuk mengatasi masalah tersebut, hapus saja dua baris ini. secara sederhana! Jika ada perintah ini di file robot dengan memasukkan alamat halaman di situs dengan kesalahan “Perayapan diizinkan? Tidak: diblokir oleh robots.txt” Anda akan melihatnya. Artinya akses Google ke halaman ini diblokir. Jika Anda belum familiar dengan file robot, harus dikatakan bahwa perintah dalam file ini sangat penting untuk SEO situs dan perubahan yang salah dapat menyebabkan SEO situs menghadapi banyak masalah. Sebaiknya Anda membaca artikel tentang file robot di blog tangga.

Senang mendengarnya:

Salah satu fitur default WordPress adalah memungkinkan Anda mencegah situs Anda diindeks oleh mesin pencari. Fitur ini digunakan jika situs masih dalam tahap desain. Jika situs baru dibuat, ada kemungkinan perancang situs lupa menonaktifkan opsi ini setelah menyelesaikan desain. Ini adalah salah satu alasan paling umum mengapa konten tidak diindeks di situs WordPress untuk pemula WordPress.

Faktanya, dengan mencentang kotak ini, perintah disallow yang disebutkan di bagian sebelumnya ditambahkan ke file robot situs dan mencegah pengindeksan situs WordPress.

 

2- Kehadiran tag noindex di halaman

Dimungkinkan untuk meminta Google untuk tidak mengindeks halaman situs. Ada cara untuk mencegah halaman yang berisi informasi rahasia diindeks. Salah satu cara menggunakan meta tag noindex adalah sebagai berikut:

<meta name=“robots” content=“noindex”>
<meta name=“googlebot” content=“noindex”>

Ini adalah metatag bot dan memberi tahu mesin pencari bahwa mereka tidak boleh mengindeks konten halaman. Tag ini ditempatkan di bagian kepala halaman, dan untuk mengatasi masalah ini, Anda harus menghapus tag ini. Jika situs Anda ditulis dalam bahasa pemrograman tertentu, Anda harus meminta programmer untuk memeriksanya. Jika itu adalah situs WordPress, kami akan menjelaskan solusi untuk memeriksa dan mengatasi masalah ini.

Memeriksa dan menyelesaikan masalah tag noindex di situs WordPress

Jika Anda menggunakan plugin SEO WordPress seperti Yost SEO atau Rank Meth, Anda memiliki kemungkinan untuk mencegah beberapa halaman diindeks. Dan jika ada halaman yang tidak terindeks, sebaiknya periksa pengaturan plugin tersebut agar jika ada kesalahan dalam pengaturan plugin tersebut, perbaiki dan cegah halaman tersebut menjadi noindex.

Memecahkan masalah pada plugin Yost SEO

Anda harus masuk ke pengaturan plugin Yost SEO dan memilih tab “Jenis konten” dari bagian Peningkatan Tampilan Pencarian. Dengan membuka bagian ini, Anda dapat menerapkan tag noindex untuk berbagai jenis konten dan mencegahnya ditampilkan di mesin pencari. Jika Anda ingin mengindeks bagian konten, Anda harus mengaktifkan pengaturan “Tampilkan di hasil pencarian”.

Pengaturan di atas berlaku untuk semua halaman, postingan, dan produk WooCommerce. Anda mungkin ingin mencegah halaman, postingan, atau tab tertentu diindeks di WordPress. Untuk ini, Anda perlu pergi ke bagian edit (lembar/produk) dan klik ikon Yost SEO. Agar artikel dapat diindeks, dari bagian lanjutan, pilih opsi “Apakah Anda mengizinkan mesin pencari menampilkan artikel di hasil pencarian?” Setel ke “Tidak”. Jika salah satu halaman situs mengalami masalah pengindeksan, Anda harus memeriksa pengaturan ini dan mengizinkan tampilan di mesin pencari pada opsi “Ya”.

Mengatasi masalah pada plugin Rank misalnya

Jika Anda menggunakan plugin Rank Meth untuk SEO dan optimasi situs WordPress , Anda dapat masuk ke bagian Judul dan Meta di pengaturan Rank Meth dan memeriksa pengaturan pengindeksan untuk jenis konten di bagian jenis posting. Misalnya, jika Anda ingin semua posting situs diindeks, Anda harus mengatur pengaturan ke pengindeksan dan sebaliknya mengaturnya ke Tanpa indeks.

Pengaturan di atas berlaku untuk semua halaman, postingan, dan produk WooCommerce. Anda mungkin ingin mencegah halaman, postingan, atau tab tertentu diindeks di WordPress. Untuk melakukan ini, Anda perlu pergi ke bagian edit (lembar/produk) dan klik ikon peringkat (ditunjukkan pada gambar). Dari tab lanjutan, Anda dapat mengatur pengaturan pengindeksan (pengindeksan) dan non-pengindeksan untuk postingan (halaman/produk) tertentu di situs.

 

3- Masalah di peta situs

Peta situs adalah file dengan ekstensi XML yang mencantumkan semua konten penting di situs dan menunjukkan bagaimana halaman berbeda saling terkait. Halaman atau file apa pun yang ingin Anda tampilkan di Google harus disertakan dalam peta situs ini. Sebagai pemilik situs, Anda ingin Google melihat dan mengindeks semua halaman Anda. Namun terkadang beberapa halaman tidak memiliki link internal dan masalah ini menyebabkan sulitnya menemukan halaman untuk crawler Google. Peta situs membantu robot Google menemukan halaman berbeda di situs Anda. Pada langkah pertama, Anda harus membuat peta situs dan mendaftarkannya di Google Search Console. Pada artikel ini, kita tidak berbicara tentang cara membuat dan mendaftarkan peta situs, dan Anda dapat merujuk ke artikel berikut untuk informasi lebih lanjut tentang hal ini.

Untuk memeriksa apakah suatu halaman ada di peta situs, Anda dapat memasukkan alamat halaman di Google Search Console. Pada gambar di bawah ini, salah satu halaman situs Nardban masuk ke Google Search Console. Seperti diketahui, halaman ini tidak terindeks Google.

Dengan memeriksa informasi halaman ini lebih dekat, terlihat jelas bahwa meskipun halaman ini tidak ada di peta situs, namun Google telah berhasil menemukan halaman ini dengan bantuan situs yang merujuk ke halaman ini. Alasan mengapa halaman ini tidak terindeks di situs adalah adanya tag noindex pada halaman tersebut. Kesalahan noindex terdeteksi yang ditentukan di bagian bawah halaman menunjukkan masalah yang sama.

Tentu saja untuk contoh di atas, hal ini dilakukan dengan sengaja, karena kita tidak ingin halaman ini terindeks. Karena alasan ini, kami menghapusnya dari peta situs dan menambahkan tag noindex ke halaman. Anda dapat memasukkan alamat halaman yang belum diindeks di alat ini untuk memeriksa alasan yang mencegah halaman tersebut diindeks.

 

4- Masalah pada tag kanonik

Tag kanonik adalah sepotong kode html yang ditempatkan di bagian HEAD halaman dan memperkenalkan versi konten yang paling penting dan asli ke mesin pencari. Tag kanonik adalah sepotong kode, mirip dengan kode berikut:

<link rel="canonical” href="/page.html/">

Jika ada beberapa versi halaman yang identik, Google hanya menyimpan salah satunya sebagai versi asli dalam indeksnya. Proses ini disebut Kanonikalisasi dan URL yang dipilih akan ditampilkan kepada pengguna sebagai hasil pencarian.

Cara termudah untuk melihat bagaimana Google mengindeks suatu halaman dan halaman mana yang dipilih sebagai versi asli (kanonik) adalah dengan merujuk ke Alat Inspeksi URL Google Search Console. Cukup masukkan alamat halaman di kolom atas Google Search Console. Alat ini menampilkan halaman yang dipilih oleh Google sebagai halaman beranda.

Mengapa tag kanonik penting untuk SEO?

Google tidak menyukai duplikat konten. Konten duplikat mempersulit perayapan Google ketika:

  1. Versi halaman mana yang harus diindeks?
  2. Versi halaman mana dengan kata kunci relevan yang harus ditampilkan di hasil pencarian?
  3. Apakah validitas link masuk dialihkan ke satu halaman atau dibagi ke beberapa halaman?

Dengan menggunakan tag canonical dengan benar, semua masalah ini akan teratasi. Tag ini memungkinkan Anda memberi tahu Google halaman mana yang akan diindeks dan diberi peringkat serta ke mana harus mentransfer kredit tautan. Jika Anda tidak melakukan ini, Google akan mengidentifikasi konten aslinya. Tentu saja disarankan untuk tidak menyerahkan pekerjaan ini kepada Google. Karena ini mungkin mengidentifikasi suatu versi sebagai konten asli yang tidak Anda inginkan.

Untuk melihat tag canonical yang digunakan pada setiap halaman, Anda dapat membuka halaman tersebut dan melihat kode sumber halaman tersebut di browser Anda dengan menekan Ctrl+U secara bersamaan dan melihat tag canonical seperti terlihat pada gambar di bawah ini:

Jika situs Anda adalah WordPress, plugin SEO akan secara otomatis menambahkan tag kanonik untuk setiap halaman dan merujuk ke halaman yang sama.

 

5- Masalah dengan tautan internal

Tautan internal berperan penting dalam menciptakan pemahaman yang lebih baik tentang topik situs Google dan hierarki yang ada. Dengan membuat tautan internal secara strategis, pemahaman Google tentang konten situs meningkat.

Tiga permasalahan utama penyebab internal link yang menyebabkan halaman situs tidak terindeks disajikan di bawah ini:

  • Tautan internal memiliki fitur no-follow: link no-follow tidak mentransfer kredit karena memberitahu Google untuk tidak mengikuti link tersebut. Jika tautan nofollow internal digunakan, ia mungkin mencoba mengabaikan halaman target dan halaman tersebut tidak akan diindeks. Jadi pastikan internal link yang merujuk pada halaman yang penting untuk diindeks bukan nofollow.
  • Halaman membutuhkan lebih dari 3 klik untuk mengakses: Jika ada halaman atau halaman di situs yang memerlukan lebih dari 3 klik untuk mengakses dari halaman utama situs, kemungkinan besar tidak akan terindeks. Jadi lebih baik membuat lebih banyak tautan internal untuk halaman-halaman ini.
  • Halaman yatim piatu di peta situs: Halaman situs yang tidak dirujuk oleh tautan internal disebut halaman yatim piatu. Halaman-halaman ini jarang diindeks. Tingkatkan tautan yang merujuk ke halaman yatim piatu.

 

6- Konten tidak lengkap dan berkualitas rendah

Tujuan Google adalah menyediakan konten berkualitas kepada pengguna dalam waktu sesingkat mungkin. Jadi lebih baik fokus pada penyediaan konten terbaik untuk pengguna Anda. Ini meningkatkan kemungkinan mengindeks halaman lebih cepat.

Dengan evaluasi ketat Google terhadap konten dan persaingan situs yang tiada akhir, menghasilkan dan mengoptimalkan konten bermanfaat adalah sesuatu yang tidak berhenti. Selain membuat konten baru, fokuslah pada peningkatan apa yang sudah ada di situs. Jika Anda telah memeriksa semua masalah teknis yang mencegah pengindeksan konten situs dan Anda masih mengalami masalah dengan halaman situs yang diindeks, kemungkinan besar kualitas konten yang rendah adalah alasan mengapa halaman atau halaman situs tersebut tidak diindeks.

Oleh karena itu, ada baiknya memeriksa halaman situs dan bertanya pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan ini: Apakah konten halaman ini berharga? Apakah pengguna menemukan jawaban atas pertanyaan dan kebutuhannya di halaman ini? Jika Anda memiliki laman atau laman yang memiliki konten lama dan berkualitas buruk, Anda perlu memperbaruinya, atau menghapusnya, atau menggunakan tag noindex atau setelan bot file untuk mencegah Google membuang waktu untuk merayapi laman tersebut.

Senang mendengarnya:
Proses menghapus konten berkualitas rendah dan ketinggalan jaman di situs disebut pemangkasan konten. Dengan menghilangkan beban mati, Anda memberi jalan bagi konten yang berpotensi berkembang dan menarik lalu lintas dari Google. Tentu saja, pemangkasan konten tidak hanya mencakup penghapusan konten, tetapi juga dapat mencakup pembaruan konten lama yang berpotensi menarik trafik. Perlu diketahui bahwa banyak faktor peringkat Google bergantung pada kondisi situs secara keseluruhan, dan keberadaan halaman bernilai rendah dan berkualitas rendah berdampak negatif pada peluang seluruh situs untuk diberi peringkat.

 

7- Konten duplikat

Konten duplikat adalah konten yang sangat mirip dan identik yang muncul di beberapa halaman di situs Anda atau situs lain.

Secara umum, duplikat konten bisa sangat menyesatkan bagi Google. Konten duplikat adalah salah satu masalah utama bagi pemilik situs toko yang harus menemukan cara untuk memberi tahu Google bagian situs mana yang harus diindeks dan bagian mana yang harus diabaikan. Menempatkan produk dalam kategori berbeda adalah salah satu alasan utama terciptanya duplikat konten di situs toko. Contoh lain duplikat konten pada situs toko adalah hadirnya beberapa produk dengan judul, foto, dan deskripsi yang sama. Filter di situs toko dapat menyebabkan pembuatan duplikat konten jika parameter ditambahkan ke akhir alamat. Konten yang identik memiliki peluang kecil untuk terindeks, dan jika diindeks maka akan saling bersaing.

Untuk mengatasi masalah ini, Anda dapat menggunakan perintah file bot, tag kanonik, dan pembaruan konten. Jika Anda perlu membaca lebih lanjut tentang cara mengelola tantangan SEO situs toko, Anda dapat membaca artikel pelatihan SEO situs toko.

 

Pembuatan tautan adalah salah satu prinsip SEO yang paling penting dan banyak yang percaya bahwa pembuatan tautan yang efektif menjamin 50% kesuksesan dalam SEO. Dengan bantuan link masuk atau yang disebut dengan backlink, Google dapat menemukan halaman-halaman situs Anda. Karena setiap link memberikan kredibilitas pada halaman tersebut, jika link tersebut berasal dari situs yang memiliki reputasi baik, halaman tersebut akan diindeks lebih cepat dan akan berdampak positif pada peringkat.

Untuk membaca lebih lanjut tentang prinsip link building dan cara mendapatkan backlink, baca artikel Apa itu backlink.

 

9- Situs ini tidak kompatibel dengan perangkat seluler

Kompatibilitas situs adalah salah satu prinsip terpenting dalam pengoptimalan mesin telusur, dan karena sebagian besar pengguna menggunakan perangkat seluler untuk mengunjungi situs dan menelusuri Google, kompatibilitas situs dengan seluler dan daya tanggap sangat penting bagi Google.

Tidak peduli seberapa penting dan berkualitasnya konten situs Anda, jika situs Anda tidak dioptimalkan untuk ditampilkan di perangkat seluler dan tablet, Anda akan kehilangan peringkat.

Untuk memeriksa masalah ini, masukkan alamat halaman atau halaman situs yang mengalami masalah pengindeksan di alat Uji Ramah Seluler Google. Jika situs Anda kompatibel untuk seluler, Anda akan menerima pesan seperti gambar di bawah. Jika situs tidak kompatibel dengan seluler, Anda harus memikirkan cara memecahkan masalah dan meminta perancang situs profesonal untuk menyelesaikan masalah ini.

 

10- Kecepatan memuat situs yang rendah

Kecepatan situs merupakan faktor penting dalam peringkat situs di Google. Kita semua memiliki pengalaman bekerja dengan situs web yang lambat. Tujuan Google adalah untuk memperoleh kepuasan pengguna, dan oleh karena itu, Google memberikan peringkat yang lebih baik kepada situs yang merespons interaksi pengguna lebih cepat. Sejak tahun 2009, kecepatan situs resmi diumumkan sebagai salah satu faktor peringkat website di Google. Jika situs Anda memiliki kecepatan pemuatan yang rendah, robot Google akan mengunjungi dan memeriksa lebih sedikit halaman per kunjungan, dan kemungkinan halaman situs terindeks akan berkurang. Selain itu, kecepatan pemuatan yang rendah akan membuat Google kurang memperhatikan situs Anda, dan Google akan memiliki lebih banyak waktu untuk melihat perubahan dan pembaruan konten di halaman situs. Jadi memperhatikan topik peningkatan kecepatan situs sangatlah penting.

Ada berbagai alat untuk memeriksa kecepatan situs:

Alat uji kecepatan situs

Ada berbagai alat untuk memeriksa kecepatan situs web, untuk memeriksa status situs Anda, Anda dapat merujuk ke situs-situs ini dan mengukur kecepatan situs Anda dengan memasukkan alamat:

Pada tool Page Speed ​​Insight disediakan saran untuk meningkatkan kecepatan website, dan dengan meninjau serta menerapkan saran tersebut, Anda dapat meningkatkan kecepatan website Anda. Mendapatkan peringkat penuh oleh situs Nardban di alat Page Speed ​​​​Insight Google
GTmetrix adalah salah satu alat uji kecepatan situs. Situs tangga dimuat dalam 4 persepuluh detik dalam pengujian GT Matrix. Klik di sini  untuk menguji kecepatan situs Anda dengan GT Metrics  .

Trik untuk meningkatkan kecepatan situs

Meningkatkan kecepatan situs web adalah tugas yang sangat teknis, dan sulit bagi pengguna dengan sedikit pengetahuan teknis untuk mendapatkan skor tinggi dalam alat uji kecepatan. Jika situs Anda adalah situs WordPress, Anda dapat dengan mudah meningkatkan kecepatan situs Anda ke tingkat yang dapat diterima dengan menggunakan plugin untuk meningkatkan kecepatan situs WordPress, seperti WP-Rocket dan Asset Clean Up. Anda dapat menghubungi kami jika Anda memerlukan saran dan menerima layanan khusus untuk meningkatkan kecepatan memuat situs. Jika tidak, dengan membaca tips berikut, Anda dapat meningkatkan kecepatan situs Anda secara signifikan:

Memilih hosting yang tepat:  Dampak hosting terhadap SEO tidak dapat disangkal. Menggunakan host yang cepat adalah masalah penting yang harus Anda bayar. Menghosting situs di host yang murah dapat menyia-nyiakan semua upaya Anda untuk meningkatkan SEO situs. Saat membeli hosting, hindari membeli shared hosting yang murah dan pilihlah lokasi server hosting yang dekat dengan pengguna Anda.

Sebelum melakukan pembelian, pastikan host Anda mendukung protokol HTTP/2. Dukungan HTTP/2 akan berdampak signifikan pada pemuatan situs yang lebih cepat. Untuk memeriksa apakah host situs Anda saat ini mendukung protokol ini atau tidak, buka  tautan ini  dan masukkan alamat situs Anda.

Menggunakan jaringan distribusi konten (CDN):  Cara lain untuk meningkatkan kecepatan memuat situs adalah dengan menggunakan CDN atau jaringan distribusi konten. CDN adalah singkatan dari Content Delivery Network dan merupakan jaringan server di lokasi geografis berbeda yang bekerja sama dan tujuannya adalah mengirim konten situs dari server lebih dekat ke pengguna untuk meningkatkan kecepatan pemuatan situs.

Mengirim konten lebih cepat dari server yang dekat dengan pengguna di jaringan distribusi konten (CDN) akan menyebabkan peningkatan kecepatan pemuatan situs.

Mengurangi ukuran gambar:  salah satu cara sederhana untuk meningkatkan kecepatan memuat situs adalah dengan memperkecil ukuran gambar dan menggunakan gambar dengan dimensi yang sesuai dengan tempat penggunaan. Untuk membaca lebih lanjut tentang metode mengecilkan ukuran gambar dan prinsip SEO gambar, lihat artikel SEO gambar .

Kurangi ukuran kode yang digunakan:  kurangi ukuran file css, html, js dengan mengompresinya. Mengurangi ukuran file-file ini akan meningkatkan kecepatan memuat situs.

Pemeriksaan pengalihan secara konstan:  Setiap pengalihan 301 membutuhkan waktu beberapa milidetik untuk diproses. Lipat gandakan angka ini dengan jumlah halaman dan lapisan pengalihan dan Anda akan melihat dampak pengalihan pada kecepatan situs.

Mengelola penggunaan plugin (Plugin):  Plugin lama sering kali memiliki masalah keamanan yang membuat situs terkena risiko keamanan dan peretasan. Usahakan selalu untuk selalu memperbarui plugin yang digunakan dan hanya menggunakan plugin yang diperlukan. Ada baiknya juga mendesain template Anda sendiri untuk desain website dan hindari menggunakan template yang sudah jadi. Karena template yang sudah jadi mengandung banyak kode yang tidak perlu.

 

Pertanyaan yang sering diajukan tentang indeks Google dan pengindeksan situs

Di bawah ini adalah beberapa pertanyaan umum pengguna tentang situs yang terindeks, alasan situs tidak terindeks, dan beberapa kesalahan pada Google Search Console.

Berapa lama waktu yang dibutuhkan agar situs terindeks di Google?

Menurut pengalaman kami, perkiraan kami adalah sebagai berikut:
situs dengan kurang dari 500 halaman memerlukan 3-4 minggu,
situs dengan 500-25.000 halaman, 2-3 bulan,
situs dengan lebih dari 25.000 halaman, 4-12 bulan
untuk diindeks sepenuhnya . Tentunya setiap lokasi memiliki kondisi yang berbeda-beda dan perkiraan di atas tidak akurat.

Apa itu kesalahan yang Dirayapi – saat ini tidak diindeks?

Kesalahan ini berarti Google telah melihat halaman yang diinginkan tetapi belum memutuskan untuk mengindeksnya dan tidak yakin bahwa halaman tersebut penting dan berguna bagi pengguna. Di antara alasan kesalahan ini, kami dapat menunjukkan tautan internal yang lemah, konten berkualitas rendah atau berulang, atau tautan balik yang lemah.

Bagaimana cara mencegah halaman diindeks di Google?

Ada berbagai metode untuk mencegah situs diindeks oleh Google. Anda dapat mencegah halaman atau seluruh situs diindeks di Google dengan mengubah perintah di file robot. Metode lainnya adalah dengan menggunakan tag indeks baru di halaman. Jika Anda terburu-buru untuk menghapus halaman situs dari hasil pencarian Google, Anda dapat segera menghapus link dari hasil pencarian Google dari bagian pengindeksan>penghapusan.

 

kata terakhir

Pengindeksan situs di Google (mendaftarkan situs di Google) memerlukan perhatian pada berbagai aspek teknis SEO , konten bahkan link building, dan dengan algoritma Mei 2020, pengindeksan halaman situs di Google menjadi lebih rumit. Dengan strategi tertentu, tidak menutup kemungkinan Google akan mengindeks sebagian besar bagian penting situs Anda. Ingatlah bahwa sumber daya Google terbatas dan di banyak situs tidak semua halaman diindeks.

Dua masalah utama yang menyebabkan halaman situs tidak terindeks adalah sebagai berikut:

  • Masalah teknis yang menghalangi halaman untuk diindeks.
  • Google melihat situs Anda sebagai situs berkualitas rendah dan tidak berharga bagi pengguna.

Ada kemungkinan situs Anda mengalami kedua masalah ini. Namun menurut pengalaman kami, seringkali masalah teknis SEO yang menyebabkan halaman situs tidak terindeks. Saat membaca item yang disebutkan dalam artikel ini, Anda akan dapat memecahkan 90% masalah pengindeksan situs Anda. Ingatlah bahwa terindeks berbeda dengan peringkat di Google. Untuk menentukan peringkat di halaman pencarian Google untuk kata kunci penting, memperhatikan aspek SEO lainnya juga sangat penting. Untuk membaca lebih lanjut tentang SEO, Anda dapat mengunjungi blog tangga .

Apa pendapat Anda tentang pengindeksan situs? Apakah Anda pernah mengalami masalah saat mengindeks? Langkah apa yang telah Anda ambil untuk mengatasi masalah indeks situs? Tuliskan pertanyaan dan pengalaman Anda kepada kami. Kami akan segera menjawab Anda.

Referensi

  • Cara Membuat Google Mengindeks Situs Web Anda (contentkingapp.com)
  • Cara Membuat Google Mengindeks Situs Anda (Itu Benar-Benar Berfungsi) (ahrefs.com)
  • Indeks Google: Cara Membuat Situs Web Anda Terindeks oleh Google (semrush.com)

You might also like