Pemadaman McDonald's! Big Mac menjadi Big Tech, dengan beberapa kendala

Pemadaman McDonald's!  Big Mac menjadi Big Tech, dengan beberapa kendala

Road.co.id

Ketika McDonald's pertama kali dibuka untuk bisnisnya pada tahun 1940-an, para pekerjanya berdiri di konter fisik, burger dan kentang gorengnya dicantumkan di menu kertas, dan pelanggannya membayar tunai ke kasir manusia.

Aneh sekali.

Big Mac, demikian sebutan populernya, telah beralih ke teknologi besar dengan segala cara yang bisa dibayangkan. Teknologi saat ini begitu meresap ke dalam setiap aspek bisnis McDonald's sehingga terlalu berlebihan jika disebut sebagai perusahaan teknologi yang kebetulan menjual burger.

aplikasi seluler McDonald; kios-kios yang menerima pesanan tanpa manusia; menu digitalnya yang berubah berdasarkan tren, cuaca, dan lainnya; dan bahkan AI generatifnya – jika digabungkan, hal ini memungkinkan McDonald's meningkatkan penjualan tambahan dan efisiensi senilai miliaran dolar kepada perusahaan tersebut, yang memiliki 40.000 lokasi di sekitar 100 negara.

Namun teknologi yang sama juga dapat membuat McDonald's bertekuk lutut.

Pada hari Jumat, pemadaman sistem melanda lokasi McDonald's di beberapa pasar global terbesarnya, termasuk Jepang, Australia dan Inggris, memaksa banyak toko untuk sementara hanya menerima uang tunai atau tutup seluruhnya. McDonald's belum mengungkapkan seberapa luas pemadaman tersebut, namun pada Jumat sore, 12 jam setelah pemadaman pertama kali dilaporkan, sebuah waralaba di San Antonio, Texas tidak menerima pesanan melalui aplikasinya dan tidak dapat menerima uang tunai.

McDonald's mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pemadaman tersebut disebabkan oleh penyedia pihak ketiga yang tidak disebutkan namanya selama “perubahan konfigurasi”. Saat dimintai komentar, McDonald's merujuk pada pernyataan itu. McDonald's Jepang pada hari Sabtu meminta maaf atas ketidaknyamanan ini, dengan mengatakan semua restoran dan layanan pengirimannya beroperasi normal.

Raksasa burger itu memberi isyarat bahwa hal seperti ini bisa terjadi, setidaknya di Wall Street.

“Kami semakin bergantung pada sistem teknologi,” tulis pengacara perusahaan dalam pengajuan tahunan Komisi Sekuritas dan Bursa pada 22 Februari. “Setiap kegagalan atau gangguan pada sistem ini dapat berdampak signifikan terhadap operasi kami atau pewaralaba kami, atau pengalaman dan pengalaman pelanggan kami. persepsi.”

Bahkan AI mendapat peringatan dalam pengajuannya, yang menyatakan bahwa “alat kecerdasan buatan yang kami gabungkan ke dalam aspek tertentu dari operasi restoran kami mungkin tidak menghasilkan efisiensi yang diharapkan dan dapat berdampak pada hasil bisnis kami.”

Namun pemadaman listrik yang meluas pada hari Jumat sepertinya tidak akan membuat McDonald's keluar dari strategi jangka panjangnya untuk memperdalam ketergantungannya pada teknologi.

McDonald's ingin lebih banyak pelanggan memesan melalui jalur digital seperti aplikasi dan kiosnya, yang telah menyumbang sepertiga dari penjualannya di pasar-pasar terkemuka pada tahun 2022.

Pada bulan Desember, McDonald's mengumumkan kemitraan dengan Google untuk memindahkan sistem komputer restoran ke cloud, di mana skala data global akan memungkinkan sistem AI generatif McDonald's untuk “lebih memahami pola dan nuansa yang lebih luas,” sehingga menghasilkan apa yang dikatakan McDonald's pada saat itu. akan menjadi “makanan yang lebih panas dan segar.” AI generatif telah mendukung sebagian besar operasional restoran dan promosi yang dipersonalisasi yang dibuat dari profil internal pelanggan.

Bukan hanya McDonald's. Teknologi adalah strategi harian di hampir setiap rantai makanan cepat saji besar.

Starbucks pada tahun 2019 mengumumkan platform AI internalnya sendiri, yang disebut “Deep Brew,” yang menurut CEO saat itu, Kevin Johnson, akan semakin mendukung penawaran yang dipersonalisasi, staf toko, dan manajemen inventaris.

“Selama 10 tahun ke depan, kami ingin menguasai AI sama baiknya dengan raksasa teknologi,” kata Johnson pada konferensi ritel pada tahun 2020, menurut Retail Dive, sebuah publikasi perdagangan. Starbucks pada tahun 2022 mempekerjakan mantan eksekutif McDonald's untuk mengawasi penggunaan teknologi.

Risiko dari teknologi baru ini tidak hanya berasal dari gangguan sistem.

Wendy's mendapat reaksi publik setelah CEO-nya mengatakan dalam laporan pendapatan pada pertengahan Februari bahwa rantai tersebut akan segera menggunakan “penetapan harga dinamis” pada tanda-tanda digitalnya – teknologi lain yang tidak mungkin terjadi sebelum era informasi.

Jaringan tersebut kemudian mengklarifikasi bahwa mereka tidak bermaksud menggunakan tanda-tanda digital untuk menerapkan “surge pricing” yang memungkinkan mereka mengenakan harga lebih tinggi selama masa sibuk. Sebaliknya, kata Wendy's, pernyataan CEO-nya mengacu pada rencananya untuk menawarkan diskon kepada pelanggan pada jam-jam sepi.

You might also like