Pendarat swasta melakukan pendaratan di bulan pertama di AS dalam lebih dari 50 tahun

Pendarat swasta melakukan pendaratan di bulan pertama di AS dalam lebih dari 50 tahun

Road.co.id

Pendarat pribadi pada hari Kamis melakukan pendaratan AS pertama di bulan dalam lebih dari 50 tahun, tetapi hanya menerima sinyal lemah sampai pengontrol penerbangan bergegas untuk mendapatkan kontak yang lebih baik.

Meskipun komunikasinya tidak lancar, Intuitive Machines, perusahaan yang membangun dan mengelola pesawat tersebut, mengonfirmasi bahwa pesawat tersebut telah mendarat dengan tegak. Namun pihaknya tidak memberikan rincian tambahan, termasuk apakah pendarat telah mencapai tujuan yang dituju di dekat kutub selatan bulan. Perusahaan mengakhiri siaran langsung webnya segera setelah mengidentifikasi satu-satunya sinyal lemah dari pendarat.

“Kami dapat memastikan, tanpa keraguan, peralatan kami ada di permukaan bulan,” direktur misi Tim Crain melaporkan ketika ketegangan meningkat di pusat kendali perusahaan di Houston.

CEO Intuitive Machines Steve Altemus menambahkan: “Saya tahu ini adalah sebuah hal yang sulit, namun kita berada di permukaan dan kita sedang menyebarkannya. Selamat datang di bulan.”

Data akhirnya mulai mengalir, menurut pengumuman perusahaan dua jam setelah pendaratan.

Pendaratan tersebut menempatkan AS kembali ke permukaan untuk pertama kalinya sejak penjelajah bulan Apollo yang terkenal dari NASA.

Mesin Intuitif juga menjadi perusahaan swasta pertama yang melakukan pendaratan di bulan, suatu prestasi yang hanya dicapai oleh lima negara. Perusahaan AS lainnya, Astrobotic Technology, mencobanya bulan lalu, namun tidak pernah berhasil mencapai bulan, dan pendarat tersebut jatuh kembali ke Bumi. Kedua perusahaan tersebut merupakan bagian dari program yang didukung NASA untuk memulai perekonomian bulan.

Astrobotic termasuk orang pertama yang menyampaikan ucapan selamat. “Sebuah pencapaian yang luar biasa. Kami tidak sabar untuk bergabung dengan Anda di permukaan bulan dalam waktu dekat,” kata perusahaan itu melalui X, sebelumnya Twitter.

Mesin Intuitif “mencapai pencapaian yang luar biasa dalam pendaratan seumur hidup,” cuit Administrator NASA Bill Nelson.

Beberapa jam terakhir sebelum pendaratan dipenuhi dengan tekanan ekstra ketika sistem navigasi laser pendarat gagal. Tim kendali penerbangan perusahaan harus menerapkan sistem laser eksperimental NASA, dengan pendarat mengambil putaran ekstra mengelilingi bulan untuk memberikan waktu untuk peralihan pada menit-menit terakhir.

Dengan perubahan yang akhirnya terjadi, Odysseus turun dari orbit melintasi bulan dan mengarahkan dirinya menuju permukaan, menuju tempat yang relatif datar di antara semua tebing dan kawah di dekat kutub selatan.

Ketika waktu pendaratan yang ditentukan tiba dan berlalu, pengendali di pusat komando perusahaan dengan cemas menunggu sinyal dari pesawat ruang angkasa yang berjarak sekitar 250.000 mil (400.000 kilometer) jauhnya. Setelah hampir 15 menit, perusahaan mengumumkan telah menerima sinyal lemah dari pendarat.

Diluncurkan minggu lalu, pendarat serat karbon dan titanium setinggi enam kaki – setinggi 14 kaki (4,3 meter) – melakukan enam percobaan untuk NASA. Badan antariksa memberi perusahaan tersebut $118 juta untuk membangun dan menerbangkan alat pendarat tersebut, sebagai bagian dari upayanya untuk mengkomersialkan pengiriman ke bulan menjelang rencana kembalinya astronot dalam beberapa tahun.

Entri Mesin Intuitif adalah yang terbaru dari serangkaian upaya pendaratan oleh negara-negara dan perusahaan swasta yang ingin menjelajahi bulan dan, jika mungkin, memanfaatkannya. Jepang berhasil melakukan pendaratan di bulan bulan lalu, bergabung dengan keberhasilan sebelumnya yang dicapai oleh Rusia, AS, Tiongkok, dan India.

Amerika Serikat keluar dari lanskap bulan pada tahun 1972 setelah program Apollo NASA menempatkan 12 astronot di permukaan bulan. Astrobotic dari Pittsburgh mencobanya bulan lalu, namun tergelincir karena kebocoran bahan bakar yang mengakibatkan pendarat tersebut jatuh kembali melalui atmosfer bumi dan terbakar.

Target Intuitive Machines berada 186 mil (300 kilometer) dari kutub selatan, sekitar 80 derajat lintang dan lebih dekat ke kutub dibandingkan pesawat ruang angkasa lain yang pernah datang. Situs ini relatif datar, namun dikelilingi oleh bebatuan besar, bukit, tebing, dan kawah yang dapat menampung air beku, yang merupakan sebagian besar daya tariknya. Pendarat itu diprogram untuk memilih, secara real time, tempat teraman di dekat kawah Malapert A.

Pendarat bertenaga surya itu dimaksudkan untuk beroperasi selama seminggu, hingga malam panjang lunar.

Selain eksperimen teknologi dan navigasi NASA, Mesin Intuitif menjual ruang di pendarat ke Columbia Sportswear untuk menerbangkan kain jaket isolasi terbarunya; pematung Jeff Koons untuk 125 patung bulan mini; dan Embry-Riddle Aeronautical University untuk satu set kamera untuk menangkap gambar pendarat yang sedang turun.

You might also like