Senjata bertenaga AI hingga robot drone, Israel mengerahkan teknologi militer baru dalam perang Gaza

Senjata bertenaga AI hingga robot drone, Israel mengerahkan teknologi militer baru dalam perang Gaza

Road.co.id

Tentara Israel untuk pertama kalinya mengerahkan beberapa teknologi militer berkemampuan AI dalam pertempuran di Gaza, sehingga meningkatkan kekhawatiran tentang penggunaan senjata otonom dalam peperangan modern.

Pihak militer telah mengisyaratkan kegunaan teknologi baru tersebut, dan juru bicaranya Daniel Hagari mengatakan bulan lalu bahwa pasukan Israel beroperasi “di atas dan di bawah tanah secara bersamaan”.

Seorang pejabat senior pertahanan mengatakan kepada AFP bahwa teknologi tersebut menghancurkan drone musuh dan memetakan jaringan terowongan Hamas yang luas di Gaza.

Teknologi pertahanan baru termasuk senjata bertenaga kecerdasan buatan dan robot drone menjadi titik terang dalam periode yang mengerikan bagi industri teknologi Israel.

Sektor ini menyumbang 18 persen PDB pada tahun 2022, namun perang di Gaza telah mendatangkan malapetaka dan diperkirakan delapan persen tenaga kerjanya dikerahkan untuk berperang.

“Secara umum perang di Gaza menghadirkan ancaman, namun juga peluang untuk menguji teknologi baru di lapangan,” kata Avi Hasson, CEO Startup Nation Central, sebuah inkubator teknologi Israel.

“Baik di medan perang maupun di rumah sakit, terdapat teknologi yang telah digunakan dalam perang ini dan belum pernah digunakan di masa lalu.”

Namun meningkatnya jumlah korban warga sipil menunjukkan bahwa diperlukan pengawasan yang lebih besar terhadap penggunaan teknologi pertahanan baru, kata Mary Wareham, pakar senjata di Human Rights Watch, kepada AFP.

“Sekarang kita menghadapi situasi kematian dan penderitaan terburuk yang kita lihat saat ini – beberapa di antaranya disebabkan oleh teknologi baru,” katanya.

Lebih dari 150 negara pada bulan Desember mendukung resolusi PBB yang mengidentifikasi “tantangan dan kekhawatiran serius” dalam teknologi militer baru, termasuk “kecerdasan buatan dan otonomi dalam sistem persenjataan.”

– 'Burung-burung pemarah' –

Hamas pada tanggal 7 Oktober melancarkan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel, yang mengakibatkan kematian sekitar 1.160 orang di Israel, sebagian besar warga sipil, menurut penghitungan AFP berdasarkan angka resmi.

Hamas juga menyandera sekitar 250 orang, dan Israel mengatakan sekitar 132 orang masih berada di Gaza termasuk sedikitnya 29 orang yang diyakini tewas.

Respons militer Israel telah menewaskan hampir 28.000 orang di Gaza, sebagian besar perempuan dan anak-anak, menurut kementerian kesehatan wilayah yang dikuasai Hamas.

Seperti banyak konflik modern lainnya, perang ini dipicu oleh berkembangnya kendaraan udara tak berawak (UAV) yang murah, juga dikenal sebagai drone, yang membuat serangan dari udara menjadi lebih mudah dan murah.

Hamas menggunakannya untuk menjatuhkan bahan peledak pada tanggal 7 Oktober, sementara Israel telah beralih ke teknologi baru untuk menembak jatuh bahan peledak tersebut.

Pertama, tentara telah menggunakan penglihatan optik berkemampuan AI, yang dibuat oleh startup Israel Smart Shooter, yang dipasang pada senjata seperti senapan dan senapan mesin.

“Ini membantu tentara kami untuk mencegat drone karena Hamas menggunakan banyak drone,” kata pejabat senior pertahanan tersebut.

“Hal ini membuat setiap prajurit biasa – bahkan prajurit buta – menjadi penembak jitu.”

Sistem lain untuk menetralisir drone melibatkan penempatan drone ramah dengan jaring yang dapat dilempar ke sekitar pesawat musuh untuk menetralisirnya.

“Ini adalah drone versus drone – kami menyebutnya Angry Birds,” kata pejabat itu.

Terowongan Hamas

Salah satu pilar janji Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk “menghancurkan” Hamas adalah dengan cepat memetakan jaringan terowongan bawah tanah di mana menurut Israel para pejuang kelompok itu bersembunyi dan menyandera.

Jaringan tersebut sangat luas sehingga tentara menjulukinya sebagai “Metro Gaza” dan sebuah studi baru-baru ini oleh akademi militer AS West Point mengatakan terdapat 1.300 terowongan yang membentang sepanjang 500 kilometer (310 mil).

Untuk memetakan terowongan, tentara telah beralih ke drone yang menggunakan AI untuk belajar mendeteksi manusia dan dapat beroperasi di bawah tanah, termasuk yang dibuat oleh startup Israel, Robotican, yang membungkus drone di dalam wadah robot.

Alat ini digunakan di Gaza “untuk masuk ke dalam terowongan dan melihat sejauh mana komunikasi memungkinkan Anda,” kata pejabat senior pertahanan Israel.

Sebelum perang, teknologi tersebut tidak mengizinkan drone beroperasi di bawah tanah karena adanya masalah pengiriman gambar ke permukaan, tambah pejabat tersebut.

Konflik tersebut telah menimbulkan kekhawatiran mengenai hak asasi manusia namun juga mengukuhkan status Israel sebagai produsen sistem pertahanan mutakhir yang terkemuka di dunia.

The Wall Street Journal melaporkan bulan lalu bahwa Amerika Serikat – sekutu internasional utama Israel dan penyedia bantuan militer miliaran dolar setiap tahun – sedang melatih tentaranya sendiri untuk menembak jatuh drone menggunakan pemandangan optik Smart Shooter.

Pada akhir Januari, tiga tentara AS tewas dalam serangan pesawat tak berawak di sebuah pangkalan di Yordania.

Baca juga berita utama berikut hari ini:

Meta meluncurkan Tindakan Keras! Instagram, dalam postingan blognya, mengatakan pihaknya tidak akan “secara proaktif merekomendasikan” konten politik dari akun yang belum diikuti penggunanya.

Beberapa detail menarik di artikel ini. Lihat disini. Jika Anda senang membaca artikel ini, silakan teruskan ke teman dan keluarga Anda.

Penjahat dunia maya tertangkap! Malware memungkinkan penjahat dunia maya terhubung secara diam-diam ke komputer orang untuk tujuan jahat. Peretas menelusuri file pengguna, mendapatkan nama pengguna dan kata sandi korban, merekam penekanan tombol, dan bahkan mengawasi pengguna melalui kamera web mereka! Menyelam di sini. Apakah itu menarik? Lanjutkan, dan bagikan dengan semua orang yang Anda kenal.

Kata-kata ajaib! Disney memanfaatkan AI untuk mendukung alat periklanan baru yang akan membantu merek menyesuaikan iklan mereka agar sesuai dengan suasana adegan tertentu dalam film atau serial televisi. Periksa apa yang ada di kartu di sini. Jika Anda senang membaca artikel ini, silakan teruskan ke teman dan keluarga Anda.

You might also like