Xiaomi Meluncurkan EV Pertama, SU7, Dengan Ambisi Menjadi Porsche atau Tesla Tiongkok

Xiaomi Meluncurkan EV Pertama, SU7, Dengan Ambisi Menjadi Porsche atau Tesla Tiongkok

Road.co.id

Salah satu pendiri miliarder tersebut pada hari Kamis, menyatakan ambisinya untuk menjadi produsen mobil global terkemuka dalam 15 hingga 20 tahun dan bersaing dengan Tesla Inc. dan Porsche AG. SU7, yang merupakan singkatan dari Speed ​​Ultra, meluncur ke atas panggung di China National Convention Center di Beijing tanpa terlihat pengemudinya, mengakhiri presentasi CEO dan salah satu pendiri Lei Jun di depan ribuan orang.

Lei menghabiskan waktu berjam-jam untuk merinci fitur-fitur mobil tersebut, yang mencakup jangkauan hingga 800 kilometer (500 mil) dengan sekali pengisian daya, spoiler yang dapat disesuaikan, warna unik, dan kecepatan tertinggi 265 kilometer per jam.

Sedan lima kursi ini akan ditenagai oleh baterai dari pemimpin pasar Tiongkok Contemporary Amperex Technology Co. Ltd. dan BYD Co., tergantung pada apakah ia memiliki konfigurasi motor tunggal atau ganda.

Peluncuran kendaraan listrik Xiaomi adalah taruhan senilai $10 miliar yang diajukan oleh Lei bahwa perusahaannya dapat mengguncang sektor transportasi seperti yang dilakukan pada ponsel pintar satu dekade lalu. Lei, yang juga seorang investor ventura yang produktif, menyebutnya sebagai taruhan wirausaha terakhirnya.

Kami sekarang ada di WhatsApp. Klik untuk bergabung.

“Tujuan Xiaomi adalah mewujudkan mobil impian yang sebagus Porsche dan Tesla,” kata Lei Kamis di acara peluncuran.

Namun sejak pertama kali mengumumkan rencana kendaraan listriknya pada tahun 2021, lanskap peraturan dan persaingan di Tiongkok – pasar mobil terbesar di dunia – telah berubah secara signifikan.

Beijing telah membatasi izin produksi untuk pendatang baru di pasar, yang berarti Xiaomi harus bermitra dengan perusahaan milik negara Beijing Automotive Group Co. untuk memproduksi kendaraan listriknya. Subsidi negara yang memberikan penggantian sebesar 60.000 yuan ($8.440) kepada konsumen untuk pembelian kendaraan listrik berakhir pada tahun 2022. SU7 juga bersaing untuk mendapatkan perhatian di pasar yang memiliki ratusan model dari puluhan merek.

Lei sebelumnya mengatakan Xiaomi bermaksud SU7 untuk menyaingi Taycan Turbo dari Porsche dalam hal kinerja dan Model S Tesla dalam fitur teknologi. Model S mulai dari 698.900 yuan dan Taycan seharga 898.000 yuan, yang jauh lebih tinggi dari kelompok harga menengah 200.000 yuan hingga 300.000 yuan yang diperkirakan banyak orang akan masuk ke dalam SU7.

Xiaomi belum mengatakan berapa harga SU7. Lei mengisyaratkan bahwa jumlahnya bukan 99.000 yuan seperti yang dilontarkan beberapa orang di media sosial. Mobil dengan spesifikasi yang sama seringkali berharga 400.000 yuan atau lebih, katanya.

Tesla telah menjual kurang dari 200 mobil Model S di Tiongkok sejak merombaknya tahun ini, sementara Porsche telah mengirimkan sekitar 3.600 kendaraan listrik keluarga Taycan di negara tersebut pada tahun 2023, menurut Pusat Penelitian dan Teknologi Otomotif Tiongkok.

SU7 akan mulai dijual tahun depan dan dapat melaju dari 0 hingga 100 kpj dalam 2,78 detik, kata Lei. Ia akan hadir dengan motor yang memiliki 21.000 putaran per menit, yang menurutnya lebih tinggi dari Model S dan Taycan Turbo. Pabrik Xiaomi menggunakan manufaktur gigacasting yang dipelopori oleh Tesla, mengembangkan sistem seberat 9.100 ton yang disebut hypercasting.

Xiaomi, yang pernah dikenal sebagai produsen ponsel pintar murah, telah berjuang untuk mempertahankan pertumbuhan di pasar global yang semakin jenuh dan stagnan. Sebelum kuartal September, perusahaan tersebut telah mencatat penurunan penjualan setiap periode tiga bulan sejak tahun 2021. Kini, perusahaan tersebut berupaya untuk menantang tidak hanya pembuat kendaraan listrik lainnya tetapi juga pendatang baru seperti Huawei Technologies Co. keahlian yang unik.

Lei mengatakan dia telah mengendarai 150 mobil berbeda sejak berkomitmen membuat SU7.

Saham Xiaomi menyerahkan keuntungan sebelumnya hingga turun 0,3% pada Kamis sore. Mereka naik 4,1% pada hari Rabu.

Lei, yang menjuluki SU7 sebagai “makhluk berperforma tinggi” di X, telah memberi isyarat bahwa Xiaomi tidak akan meremehkan pesaing untuk meluncurkan kendaraannya. Mobil tersebut ditujukan untuk orang-orang yang memiliki kegemaran terhadap teknologi, performa, dan selera, ujarnya.

Dia juga memberikan penghormatan kepada para pesaingnya di media sosial, termasuk BYD, XPeng Inc., Li Auto Inc. dan Huawei, dengan menyebut mereka sebagai pionir industri kendaraan energi baru Tiongkok. Dalam postingan pada hari Rabu di platform media sosial Weibo, CEO XPeng He Xiaopeng mengatakan dia menyambut baik bergabungnya Xiaomi ke dalam keluarga pembuat mobil dan berharap penjualan besar perusahaan pada tahun 2024.

You might also like