Sam Altman bereaksi terhadap Grok Chatbot milik Elon Musk dan itu sungguh luar biasa

Sam Altman bereaksi terhadap Grok Chatbot milik Elon Musk dan itu sungguh luar biasa

Road.co.id

Elon Musk tidak pernah segan-segan memberikan pendapatnya tentang OpenAI dan chatbot AI ChatGPT sejak pertama kali diluncurkan. Mantan anggota dewan OpenAI ini telah berkali-kali menyerang AI perusahaan, baik untuk mengkritik maupun mengolok-oloknya. Namun, kami tidak pernah melihat Sam Altman, yang merupakan anggota dewan direksi bersama Musk, dan CEO saat ini, merespons balik. Sampai pagi ini dia menggunakan X (sebelumnya Twitter) untuk mencoba chatbot Musk, Grok.

Altman memposting tangkapan layar, kemungkinan besar sudah diedit, dari aplikasi GPT Builder miliknya, dan memintanya untuk membuat “chatbot yang menjawab pertanyaan dengan humor ngeri boomer dengan cara yang membuat kaget dan tertawa”. Pembuat GPT mematuhi dan merespons dengan “Chatbot sudah disiapkan! Namanya Grok”. Itu pasti menyakitkan! CEO OpenAI memposting gambar dengan judul “GPT dapat menghemat banyak tenaga”.

Sam Altman memanggang Grok Elon Musk, memamerkan GPT Builder

Meskipun olok-olok kreatif Altman mendapat banyak tepuk tangan di platform, dia juga secara halus menyoroti demo penawaran baru yang diumumkan yang disebut GPT Builder. Pada acara DevDay OpenAI yang baru-baru ini berakhir, yang berfokus pada para pengembang, Altman mengumumkan GPT, bot AI khusus yang dapat dibuat oleh pengembang dan organisasi untuk fungsi tertentu. Ternyata membuatnya sangat sederhana karena yang diperlukan hanyalah teks prompt.

Banyak yang bereaksi terhadap Altman yang memanggang proyek AI pertama Musk yang keluar dari x.AI. Seorang pengguna memperingatkannya tentang konsekuensinya dengan mengatakan, “Ini adalah trolling yang hebat. Hati-hati Sam, kamu memintanya dari ahli troll”. Sementara yang lain berkata, “bayangkan Anda mengalami luka bakar separah ini pada platform yang Anda beli seharga 44 miliar”.

Di masa lalu, Musk juga pernah mencoba OpenAI. Dalam sebuah wawancara dengan CNBC, dia berkata, “Sayalah alasan keberadaan OpenAI. Saya menemukan nama itu. Nama OpenAI mengacu pada sumber terbuka… Dan pada awalnya, saya berpikir, ‘Dengar, ini mungkin usaha yang sia-sia.’ Bagaimana OpenAI bisa bersaing dengan Google DeepMind”.

You might also like